poojetz >> Puji Astuti

perkataan pertama adalah yang keluar dari hati

‘Junk Food ‘ Picu Depresi


'Junk Food ' Picu Depresi
Jakarta – Sering makan fried chicken, hamburger atau french fries?  Sebaiknya mulailah berhati-hati. Rasanya yang gurih-gurih renyah enak memang sangat menggoda. Namun, di balik kelezatannya makanan ini bisa mendorong munculnya depresi.

Di saat sempit waktu atau justru saat stress, tiba-tiba terbayang ayam goreng bertepung yang gurih wangi baunya. Belum lagi kulit dan tepungnya renyah garing dan gurih. Mulai sekarang sebaiknya berhati-hatilah makan junk food.

Junk food ternyata bisa memicu depresi, demikian yang dilansir Los Angeles Times bulan lalu. Sebuah studi di Spanyol memantau dan menganalisis diet, gaya hidup dan masalah kesehatan pada 12.059  orang berusia 6 tahun ke atas.  Hasilnya, ditemukan bahwa mereka yang makan junk food termsuk juga aneka kue dan pastry, tingkat depersinya naik  48%, dibandingkan dengan mereka yang tidak makan junk food.

Mereka yang tinggal di lingkungan yang tidak banyak makan junk food ternyata tingkat depresinya lebih rendah. Terutama mereka yang sering makan makanan dengan kandungan asam lemak tak jenuh ganda tidak mengalami depresi.

Sedangkan, menurut universitas-universitas Navarra dan Las Palmas de Gran Canaria,  di setiap negara yang penduduknya gemar makan dengan asupan lemak trans tinggi, seperti Amerika Serikat berpotensi tinggi terhadap depresi, dibandingkan yang tidak.

Bagaimana hal ini bisa terjadi? Penyebabnya, adanya faktor kebiasaan makan makanan yang banyak mengandung lemak trans dan lemak jenuh. Lemak ini terdapat pada makanan siap saji atau kue – kue  atau gorengan.

Orang yang sakit jantung juga mengalami depresi. Bisa disebabkan oleh lemak trans yang memicunya. Lemak trans memberikan konstribusi negatif terhadap jaringan tubuh, yang dapat meningkatkan peradangan pada tubuh yang memberikan kontribusi terhadap penumpukan plak sehingga menyebabkan penyakit jantung. Sedangkan di dalam otak, lemak ini bisa mempengaruhi transmisi syaraf hingga mempengaruhi suasana hati.

Maret 1, 2011 - Posted by | Tips Hidup Sehat

Belum ada komentar.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: